Registrasi terbuka Conversate Jakarta 2024: Meningkatkan Otomasi Support dengan Generative AI

Blog

11 mins read

Masa depan chatbot: Tren-tren utama yang harus diperhatikan pada tahun 2024!

Updated: Februari 06, 2024
Masa depan chatbot: Tren-tren utama yang harus diperhatikan pada tahun 2024!
Masa depan chatbot: Tren-tren utama yang harus diperhatikan pada tahun 2024!

Tren chatbot pada tahun 2024 telah berkembang lebih dari sekadar kemunculannya; mereka membuat gelombang nyata dalam interaksi pelanggan secara real-time, menciptakan penghubung antara instan dan komunikasi yang dipersonalisasi. Pembicaraan seputar masa depan chatbot AI tidak lagi berkutat pada potensi, tetapi telah berubah menjadi dialog tentang penyempurnaan, pengoptimalan, dan aplikasi inovatif. Libatkan diri Anda dengan narasi yang menggali kontemporeritas teknologi chatbot, mengeksplorasi dampaknya yang sedang berlangsung, dan meramalkan lintasan evolusionernya dalam membentuk interaksi pelanggan, kerangka kerja operasional, dan pengalaman imersif.

Menjelang akhir tahun 2024, teknologi terasa jauh lebih personal. Ingatkah Anda ketika chatbot masih berupa robot yang terkadang membuat frustasi yang Anda temui di situs web? Hari-hari itu terasa seperti kenangan yang jauh. Saat ini, mereka lebih mirip dengan bantuan teknologi yang dapat diandalkan pelanggan Anda-selalu ada, selalu siap, dan berwawasan luas. Dan jika Anda berpikir bahwa ini hanyalah permulaan, Anda benar.

Dengan umpan balik positif yang gemilang dari 80% pengguna web, tahun 2024 telah menjadi bukti kekuatan serbaguna dan transformatif dari chatbot. Dari meniru interaksi seperti manusia hingga menawarkan wawasan bisnis yang mengubah dunia, chatbot tidak hanya mengikuti tren, tetapi juga menciptakannya.

Kami akan menjelajahi tren chatbot yang telah terbentuk tahun ini dan melihat sekilas ke mana arahnya selanjutnya. Pasang sabuk pengaman; ini adalah perjalanan yang mengasyikkan!

Bacaan terkait yang harus dibaca:

Chatbots: Standar baru untuk dukungan pelanggan

Tidak ada yang suka ditunda. Entah itu Jamie yang mencoba mencari tahu masalah pada keranjang belanja online-nya atau Emma yang mencoba menjadwal ulang penerbangannya yang akan datang, waktu tunggu yang lama dapat dengan cepat memperburuk pengalaman. Model layanan pelanggan tradisional, meskipun penting, terkadang bisa tersendat-sendat karena penundaan, miskomunikasi, atau karena terlalu sibuk untuk merespons dengan segera.

Menurut penelitian, waktu tunggu sering kali menjadi bagian yang paling menjengkelkan dari interaksi pelanggan. Masukkan chatbots: asisten yang cepat, responsif, dan selalu siap sedia yang menetapkan standar emas baru dalam menangani dan mengurangi titik-titik kesulitan ini, memastikan setiap pelanggan mendapatkan bantuan tepat waktu yang layak mereka dapatkan.

chatbot vs customer service agent

Statistik chatbot utama

Chatbot tidak diragukan lagi telah menyatu dengan komunikasi modern. Berikut adalah beberapa angka dan fakta menarik yang memetakan perjalanan mereka yang luar biasa dan mengisyaratkan masa depan yang lebih cerah:

chatbot market statistics

1. Adopsi arus utama

Pada tahun 2022, sebanyak 80% pelanggan terlibat dengan chatbot. Yang lebih menarik adalah 80% dari pengguna ini menilai pengalaman mereka secara positif. Apa yang mendorong adopsi yang meluas ini? Nafsu konsumen yang tak pernah puas akan dukungan instan dan 24/7.

2. Efisiensi operasional

Ambil contoh perusahaan global. Melayani pelanggan yang beragam di berbagai zona waktu bisa menjadi mimpi buruk logistik. Chatbots memecahkan tantangan tersebut. Mereka menawarkan dukungan sepanjang waktu dan memiliki tingkat resolusi yang luar biasa. Perusahaan yang menggunakan chatbot dan memiliki audiens yang terlibat dapat memiliki tingkat respons hingga 90%.

3. Jangkauan global

Chatbots telah mendunia, dari menara perusahaan di AS hingga pusat teknologi tinggi di Jerman. Dengan AS, India, Jerman, Inggris, dan Brasil yang memimpin, diperkirakan 1,5 miliar orang di seluruh dunia sekarang berinteraksi dengan asisten digital ini.

4. Terus dan terus meningkat

Prediksi Gartner menunjukkan bahwa pada tahun 2027, chatbot dapat membentuk seperempat dari layanan pelanggan utama bisnis. Mempertimbangkan bahwa adopsi chatbot telah meningkat sebesar 67% baru-baru ini dan raksasa seperti Oracle memproyeksikan bahwa 80% perusahaan berencana untuk memasukkannya ke dalam dukungan pelanggan mereka, prediksi ini tampaknya tidak terlalu berlebihan dan hampir pasti.

5. Implikasi biaya

Penelitian IBM mengungkapkan angka emas: chatbot dapat memangkas biaya layanan pelanggan hingga 30%. Dalam hitungan dolar, hal ini berarti penghematan sebesar $11 miliar untuk bisnis pada tahun 2022 saja.

Melihat masa depan chatbot, tahun 2023 membawa tren baru ke lanskap. Menurut perkiraan terbaru dari Juniper Research, sekitar 8 miliar asisten suara akan digunakan pada tahun 2023.

Read Related: AI Chatbot– Panduan lengkap untuk [2024]

Ekspektasi pelanggan dan tindakan menyeimbangkan dengan chatbot

Ekspektasi pelanggan dari chatbot berkisar pada dua aspek utama: menerima respons cepat kapan saja dan mengenali masalah mereka secara akurat. Mencapai keseimbangan yang tepat antara kedua persyaratan ini sangat penting untuk layanan pelanggan modern. Kombinasi obrolan langsung tradisional yang dioperasikan manusia dan otomatisasi chatbot sering kali memberikan pendekatan terbaik.

Tren generasi

Konsumen yang lebih muda, terutama Milenial dan Gen Z, menunjukkan kecerdasan digital yang tinggi dan keakraban yang nyaman dengan chatbot. Namun, mereka juga cerdas dalam mengenali bahwa skenario pembelian yang beragam mungkin memerlukan pendekatan komunikasi yang berbeda-beda. Ketajaman di antara demografi yang lebih muda ini telah mendorong keberhasilan chatbot.

Sebuah studi menunjukkan bahwa sekitar 20% pembeli Generasi Z lebih suka memulai interaksi layanan pelanggan dengan chatbot. Hal ini kontras dengan hanya 4% generasi baby boomer yang memiliki preferensi yang sama.

Gen Z memegang merek dengan standar yang tinggi, menuntut keselarasan dengan nilai-nilai mereka, insentif yang dipersonalisasi, dan keterlibatan waktu nyata. Respon yang cepat adalah kuncinya, bahkan ketika mereka menghubungi di malam hari. Untuk memenuhi tuntutan ini, chatbot sangat penting. Gen Z menginginkan layanan 24/7 yang dipersonalisasi, dan chatbot dapat secara efisien memenuhi harapan mereka.

Dampak Khusus Industri

Chatbot telah melampaui peran mereka dalam layanan pelanggan dan meninggalkan dampak yang langgeng di berbagai sektor. Berikut ini sekilas tentang pengaruhnya yang luas:

north america chatbot market

1. Dampak chatbot di BFSI

Sektor keuangan sedang menyaksikan revolusi chatbot, dengan pasar yang siap mencapai hampir $7 miliar. Asisten keuangan ini bukan hanya tentang dolar dan sen; ini tentang menghemat waktu yang berharga bagi pelanggan. Chatbot di bidang keuangan mempercepat pertanyaan pelanggan, memangkas waktu hingga 4 menit per interaksi, meningkatkan efisiensi dan kepuasan pelanggan.

2. Dampak chatbot dalam perawatan kesehatan

Industri perawatan kesehatan juga menggunakan chatbot. Penelitian menunjukkan bahwa pasar kemungkinan akan melonjak hingga $1168 juta pada tahun 2032. Asisten virtual ini tidak hanya memfasilitasi proses administrasi yang lebih lancar, tetapi juga menawarkan penghematan biaya yang besar. Dengan menyederhanakan penjadwalan janji temu, isi ulang resep, dan menjawab pertanyaan medis, chatbot perawatan kesehatan meningkatkan pengalaman pasien sekaligus mengurangi biaya overhead.

3. Dampak chatbot dalam ritel dan e-commerce

Chatbots telah menemukan tempatnya di dunia ritel, meningkatkan keterlibatan pelanggan dan penjualan. Mereka telah meningkatkan konversi penjualan secara signifikan dengan menawarkan rekomendasi produk yang dipersonalisasi, membantu pelacakan pesanan, dan memastikan pengalaman berbelanja yang lancar. Banyak pengecer telah melaporkan peningkatan hingga 70% dalam tingkat konversi dengan penggunaan strategis chatbots.

4. Dampak chatbot dalam perhotelan dan perjalanan

Dalam industri perhotelan dan perjalanan, chatbot merevolusi cara tamu dan wisatawan merasakan layanan. Hotel dan agen perjalanan menggunakan asisten berbasis AI untuk memfasilitasi check-in yang lebih cepat dan reservasi yang efisien, serta memberikan rekomendasi instan tentang atraksi lokal atau pilihan tempat makan. Maskapai penerbangan menggunakannya untuk pemesanan tiket yang cepat dan pembaruan penerbangan secara real-time. Dengan mengintegrasikan chatbots, sektor perhotelan dan perjalanan memastikan perjalanan yang mulus dan dipersonalisasi untuk pelanggan mereka, mulai dari pemesanan hingga menginap hingga penjelajahan, sehingga meningkatkan kepuasan pengguna secara keseluruhan.

5. Dampak chatbot dalam pendidikan

Institusi pendidikan mengadopsi chatbots untuk merampingkan proses administrasi dan meningkatkan pengalaman siswa. Bot ini membantu pendaftaran kursus dan menjawab pertanyaan yang sering diajukan. Selain itu, mereka memberikan informasi penting kepada siswa, memastikan perjalanan akademis yang lebih lancar. Sektor pendidikan menyaksikan peningkatan efisiensi dan keterlibatan siswa melalui integrasi chatbot.

6. Dampak chatbot dalam industri otomotif

Di industri otomotif, chatbot mengubah dukungan pelanggan. Mereka membantu pemilik kendaraan dengan jadwal perawatan, pemecahan masalah, dan bahkan diagnostik jarak jauh. Chatbot otomotif menawarkan bantuan instan dan mengurangi kebutuhan untuk janji temu layanan secara langsung. Hasilnya, mereka meningkatkan loyalitas pelanggan dan efisiensi praktis.

7. Dampak chatbot di sektor energi dan utilitas

Di sektor utilitas, chatbot merevolusi layanan pelanggan. Chatbot memungkinkan penyedia layanan untuk mengelola sebagian besar permintaan yang masuk di berbagai saluran dalam berbagai bahasa. Agen yang digerakkan oleh AI ini menawarkan respons yang dipersonalisasi dan dapat menjadwalkan layanan seperti pengangkutan sampah dan kunjungan teknisi dengan lancar. Selain itu, mereka meningkatkan pendapatan dengan menyederhanakan penagihan pembayaran di seluruh saluran. Dengan solusi seperti Yellow.ai, industri utilitas meningkatkan efisiensi operasional dan pengalaman pelanggan.

8. Dampak chatbot dalam SDM dan rekrutmen

Di bidang SDM, chatbot telah mengubah lanskap rekrutmen. Mereka telah mendorong lonjakan 95% yang luar biasa dalam prospek di situs web karier. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mengakses kumpulan talenta potensial yang lebih luas. Selain itu, chatbot telah menjadi penghemat waktu yang tak ternilai, membebaskan ribuan jam kerja setiap tahun dengan mengotomatiskan tugas-tugas rutin HR.

Chatbots dan kemungkinan di masa depan: Meningkatkan penjualan dan konversi

Pentingnya chatbot lebih dari sekadar dukungan pelanggan; chatbot juga dapat memainkan peran penting dalam penjualan dan pemasaran. Laporan Business Insider Intelligence memprediksi bahwa belanja konsumen ritel global melalui chatbot akan mencapai $142 miliar pada tahun 2024. Perusahaan yang memperkenalkan chatbot umumnya puas dengan hasilnya, terutama di sektor e-commerce.

Masa depan chatbot: 2024 dan seterusnya

Industri chatbot menyaksikan pertumbuhan yang mengesankan. Proyeksi data menunjukkan bahwa nilai industri ini akan melampaui $994 juta. Oleh karena itu, ini mewakili keuntungan tahunan sekitar $200 juta. Ini adalah tingkat pertumbuhan tahunan majemuk yang fenomenal (CAGR) sekitar 22%.

Khususnya, bisnis dari semua ukuran mengintegrasikan chatbot ke dalam operasi mereka. Selain itu, bisnis yang lebih kecil memimpin karena mereka membutuhkan koneksi pelanggan yang efisien.

Sekarang, mari kita telusuri bagaimana tren masa depan chatbot akan membentuk masa depan chatbot AI:

1. Chatbot akan lebih mirip manusia

Kemajuan dalam NLP dan ML mendorong chatbot menuju masa depan di mana percakapan mereka sangat mirip dengan interaksi manusia. Pengguna akan mengalami interaksi yang lebih alami dan menarik dengan chatbot, sehingga meningkatkan kepuasan pengguna.

2. Wawasan pelanggan yang mendalam untuk mendorong perilaku chatbot

Kecanggihan AI yang semakin meningkat akan memungkinkan chatbot untuk menganalisis kumpulan data pengguna yang sangat besar untuk mendapatkan wawasan tentang preferensi dan perilaku individu. Berbekal wawasan ini, chatbot akan menawarkan respons dan rekomendasi yang sangat personal.

3. Penggunaan AI di pusat kontak

Seiring dengan kemajuan teknologi, chatbot akan memainkan peran sentral dalam membentuk kembali pusat kontak. Kemampuan mereka untuk mengelola pertanyaan rutin dengan presisi yang cepat diperkirakan akan berkembang ke titik di mana mereka dapat menjalankan pusat kontak secara mandiri. Meskipun titik kontak manusia akan tetap penting untuk interaksi yang kompleks dan sensitif, sinergi antara chatbot dan manusia akan mengarah pada era baru di mana pusat kontak yang sepenuhnya otonom menjadi kenyataan, menjanjikan efisiensi yang tak tertandingi dan pengalaman layanan pelanggan yang konsisten.

4. Bot suara akan menjadi arus utama

Dengan meningkatnya popularitas asisten suara, chatbot yang dilengkapi dengan kemampuan suara akan menjadi semakin umum. Tren ini akan memberdayakan pengguna untuk berinteraksi dengan chatbot menggunakan perintah suara, yang selanjutnya memperluas kegunaannya.

5. Pengalaman pelanggan (CX) akan mendorong adopsi chatbot

Bisnis akan memprioritaskan chatbot untuk memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa. Entitas yang digerakkan oleh AI ini akan memfasilitasi dukungan yang mulus, personal, dan tersedia sepanjang waktu, meningkatkan kepuasan dan loyalitas pelanggan.

Pendorong pertumbuhan chatbot

1. Platform perpesanan

Bisnis akan mengintegrasikan chatbot dengan mulus ke dalam aplikasi perpesanan populer, membuatnya mudah diakses oleh pengguna. Chatbot akan dengan mudah membantu dan berinteraksi dengan pengguna di Facebook Messenger, WhatsApp, atau platform perpesanan lainnya.

2. Pembayaran otomatis

Dalam industri keuangan dan pada platform yang berbasis transaksi, chatbot akan memberikan opsi yang aman dan nyaman bagi pengguna. Mereka dapat menggunakannya untuk melakukan pembayaran, memeriksa saldo, dan melakukan berbagai transaksi keuangan. Fungsionalitas yang ditambahkan akan merampingkan interaksi keuangan dan meningkatkan kenyamanan pengguna.

3. Adopsi AI

Platform media sosial akan semakin memanfaatkan kekuatan chatbot untuk berinteraksi dengan pengguna. Bisnis akan menggunakan chatbot media sosial untuk menjawab pertanyaan dengan segera, menawarkan rekomendasi produk, dan memberikan dukungan waktu nyata.

4. Penggunaan internal untuk perusahaan

Perusahaan akan menggunakan chatbot untuk berbagai tugas internal, mulai dari pertanyaan SDM hingga dukungan TI. Dengan mengotomatiskan proses-proses ini, chatbot akan meningkatkan efisiensi kerja di dalam organisasi, sehingga karyawan dapat fokus pada tugas-tugas yang lebih strategis.

Menjelang akhir tahun 2023, satu hal yang jelas: era chatbot baru saja dimulai, menjanjikan lebih banyak inovasi, transformasi, dan integrasi ke dalam kehidupan kita sehari-hari.

DAP Yellow.ai: Mengantarkan masa depan chatbot

Sekarang, mari kita bahas tentang bagaimana teknologi seperti Platform Otomasi Dinamis (DAP) bertenaga AI dari Yellow.ai cocok dengan lanskap ini. Bayangkan sebuah perusahaan besar dengan permintaan dukungan pelanggan yang mengalir melalui berbagai saluran: email, pesan teks, dan panggilan telepon. Menangani semua ini secara manual akan memakan waktu dan biaya.

DAP Yellow.ai adalah solusinya, meningkatkan pengalaman pelanggan dan karyawan menggunakan AI generatif. Ini seperti memiliki pasukan chatbot yang mampu menangani percakapan melalui teks, email, dan suara dengan lancar. Ini tidak hanya meningkatkan efisiensi tetapi juga dapat memangkas biaya dukungan hingga 60%.

Menyimpulkan masa depan chatbot

Chatbot telah menjadi bagian integral dari lanskap bisnis modern, meningkatkan layanan pelanggan dan merampingkan operasi. Adopsi, efisiensi, dan kemampuannya yang luas untuk memenuhi ekspektasi pelanggan menjadikannya aset yang berharga bagi bisnis dari semua ukuran. Chatbots akan membentuk masa depan interaksi bisnis-pelanggan di tahun-tahun mendatang. Khususnya, integrasi chatbot bertenaga suara dan AI serta dampaknya di berbagai industri.

Seiring dengan perkembangan bisnis, AI akan menjadi lebih terintegrasi di berbagai industri. Selain itu, chatbot siap untuk mengubah lanskap komunikasi dan layanan pelanggan. Selain itu, chatbot juga akan meningkatkan pengalaman kita sehari-hari. Akibatnya, perusahaan yang mengadopsi tren yang sedang berkembang ini akan mendapatkan keunggulan kompetitif yang signifikan. Hal ini akan memberdayakan mereka untuk memberikan layanan yang dipersonalisasi secara lebih efisien kepada pelanggan mereka.

Pertanyaan yang sering diajukan (FAQ)

Bagaimana masa depan chatbot di tahun 2030?

Pada tahun 2030, mereka akan terjalin secara mendalam ke dalam kehidupan profesional dan pribadi kita. Mereka mungkin akan menjadi hal yang umum seperti halnya ponsel pintar saat ini! Dengan memanfaatkan sumber data yang luas dan menggunakan AI yang canggih, mereka akan secara proaktif membantu kita, baik itu merampingkan tugas-tugas kantor atau membantu mengelola rumah. Integrasi dengan perangkat IoT berarti chatbot Anda dapat menyarankan resep berdasarkan apa yang ada di lemari es Anda atau bahkan mengingatkan Anda akan tenggat waktu yang akan datang di tempat kerja. Selain itu, karena industri global menyadari efisiensi dan potensi penghematan biaya dari bot ini, kemungkinan besar akan terjadi lonjakan adopsi bot di berbagai sektor, mulai dari konsultasi kesehatan hingga penasihat keuangan. Evolusi mereka akan ditandai dengan kemampuan teknis dan pertimbangan etis, memastikan privasi pengguna dan keamanan data. Jadi, pada tahun 2030, chatbot tidak hanya akan menjadi alat yang kita gunakan; mereka akan menjadi mitra cerdas yang kita percayai.

Mengapa chatbot adalah masa depan komunikasi?

Chatbots merevolusi komunikasi dengan menggabungkan ketersediaan 24/7 yang konstan dengan kehebatan analitik canggih dan Pemrosesan Bahasa Alami (NLP). Efektivitas biaya dan skalabilitasnya menjadikannya sangat berharga bagi bisnis, sementara kemampuannya untuk beradaptasi, belajar, dan menawarkan interaksi yang dipersonalisasi meningkatkan keterlibatan pengguna. Terintegrasi dengan mulus di berbagai platform, mereka merampingkan tugas dan berkembang untuk merangkul teknologi imersif seperti augmented reality. Dengan hasil yang konsisten, pembelajaran adaptif, dan kemampuan multibahasa, chatbot siap menjadi andalan dalam komunikasi digital di masa depan.

Bagaimana chatbot dapat membentuk masa depan?

Chatbots berpotensi membentuk kembali masa depan dengan menyederhanakan tugas dan meningkatkan pengalaman pelanggan. Selain itu, mereka akan mengotomatiskan proses di berbagai industri. Transformasi ini akan meningkatkan efisiensi dan mendorong inovasi.

Apakah chatbot adalah masa depan layanan pelanggan?

Tidak diragukan lagi. Chatbot sudah mengubah layanan pelanggan. Mereka memberikan respons instan, mengurangi waktu tunggu, dan menawarkan dukungan 24/7. Akibatnya, chatbot meningkatkan kepuasan pelanggan.

Apa keuntungan utama dari chatbot?

Keuntungan utama dari chatbot adalah kemampuannya untuk menawarkan tanggapan langsung, meningkatkan efisiensi dan kepuasan pengguna dan mengarah pada penghematan biaya yang signifikan untuk bisnis. Seiring waktu, penghematan ini dan pengalaman pelanggan yang ditingkatkan berkontribusi pada laba atas investasi (ROI) yang positif bagi organisasi yang mengintegrasikan chatbot ke dalam operasi mereka.

Apa saja keterbatasan chatbot?

Meskipun transformatif pada masanya, chatbot tradisional memiliki keterbatasan. Mereka sering kali beroperasi berdasarkan skrip yang telah ditentukan sebelumnya, berjuang dengan pertanyaan yang kompleks atau tidak terduga, dan tidak memiliki nuansa untuk memahami konteks atau sentimen, yang mengarah pada respons yang tidak personal atau tidak akurat. Sebaliknya, chatbot AI yang canggih telah berkembang pesat, memanfaatkan Pemrosesan Bahasa Alami (NLP) yang canggih untuk memahami konteks, beradaptasi dengan perilaku pengguna, dan menawarkan interaksi yang sangat mirip dengan manusia.

Kami disebut pengubah permainan karena suatu alasan.

Platform AI paling tepercaya & pemenang penghargaan di luar sana.
Gartner Peer Insights Customers' Choice 2023
This site is registered on wpml.org as a development site.