Registrasi terbuka Conversate Jakarta 2024: Meningkatkan Otomasi Support dengan Generative AI

Blog

12 mins read

Desain chatbot – Bagaimana cara mendesain chatbot yang sukses?

Updated: Februari 06, 2024
Desain chatbot – Bagaimana cara mendesain chatbot yang sukses?
Desain chatbot – Bagaimana cara mendesain chatbot yang sukses?

Desain chatbot lebih dari sekadar kata kunci di era komunikasi digital saat ini; ini adalah seni dan sains. Desain UI chatbot yang efektif memastikan bahwa percakapan chatbot terasa alami dan menarik. Mulai dari memilih desain chatbot terbaik dan membuat desain percakapan chatbot yang sempurna hingga menggunakan templat desain chatbot yang praktis, artikel ini membahas cara mendesain chatbot yang memikat. Baik Anda sedang bergulat dengan cara mendesain urutan percakapan chatbot atau ingin mengoptimalkan interaksi pengguna, panduan komprehensif ini akan menjelaskan jalan ke depan.

Hiruk-pikuk ketukan keyboard, deru pesan yang masuk, dan cahaya lembut layar telah menjadi simfoni modern kita-sebuah bukti dari era digital. Chatbot, bukan lagi asisten robotik dalam fantasi futuristik, telah hadir di sini, meninggalkan jejak yang tak terhapuskan di berbagai sektor bisnis. Faktanya, menurut sebuah studi dari Accenture, bisnis yang mengintegrasikan chatbot telah menyaksikan penurunan yang signifikan dalam waktu tunggu layanan pelanggan. Akan tetapi, sahabat yang didukung AI ini membutuhkan lebih dari sekadar baris kode untuk berfungsi-mereka membutuhkan sentuhan manusia, kemahiran dalam desain.

Bacaan terkait yang harus dibaca:

Bayangkan chatbot yang dirancang dengan baik sebagai penjual yang sempurna: penuh perhatian, intuitif, dan selalu siap membantu. Menyempurnakan desain chatbot bukan hanya tentang teknologi; ini tentang membuat interaksi yang bermakna dan beresonansi yang bergema lama setelah percakapan berakhir.

Apa yang dimaksud dengan desain UX chatbot?

Selami bisnis yang berkembang saat ini, dan Anda akan menemukan lebih dari sekadar produk atau layanan – Anda akan menemukan pengalaman. Di tengah angin puyuh digital, ada percakapan tanpa suara yang terjadi setiap kali pengguna berinteraksi dengan chatbot. Dialog ini, yang sering diabaikan, dibentuk secara mendalam oleh Desain UX Chatbot. Anggap saja sebagai perbedaan antara robot “Tolong pegang” dan “Halo! Ada yang bisa saya bantu hari ini?”

UI dan UX sering kali dimasukkan ke dalam keranjang yang sama, tetapi keduanya sangat berbeda seperti apel dan jeruk. Bayangkan UI sebagai pakaian-warna, gaya, dan pola yang menarik perhatian Anda. Sekarang, UX? Ini adalah jiwa di balik pakaian itu. Inilah yang membuat Anda merasa nyaman, dimengerti, dan dihargai. Helga Moreno melukiskan kontras ini dengan indah:

“Sesuatu yang terlihat hebat tetapi sulit digunakan menyoroti UI yang hebat tetapi UX yang buruk. Namun, tampilan yang sederhana yang dipasangkan dengan interaksi yang lancar menampilkan UX yang hebat, meskipun UI-nya tidak mencolok.”

Desain UX Chatbot, pada dasarnya, adalah tentang memastikan bahwa setiap ‘ping’ dari chatbot beresonansi dengan sentuhan manusia. Ini tentang memastikan bahwa setiap balasan terasa seperti pesan dari seorang teman, bukan mesin. Dan di era digital di mana koneksi sangat dibutuhkan, merancang chatbot yang benar-benar memahami dan merespons? Itulah keajaiban yang dibutuhkan bisnis.

Desainer Percakapan Dinamis bertenaga AI Generatif dari Yellow.ai

Sekarang Anda dapat menghindari proses desain chatbot yang panjang dan rumit. Dengan Desainer Percakapan Dinamis kami, Anda dapat dengan mudah mendesain dan meluncurkan percakapan dalam hitungan menit dengan Generative AI – tidak perlu coding! Dampaknya?

  • Waktu yang lebih cepat ke pasar – Mengurangi waktu pengembangan dan pelatihan hingga 50%
  • Peningkatan produktivitas – Tidak perlu perekrutan tambahan, tidak perlu pelatihan
  • Pengurangan biaya – Menghilangkan silo fungsional antara desain dan pengembangan

Mengapa UI percakapan sangat penting untuk desain chatbot?

Saat mempertimbangkan pasar digital, bisnis tidak hanya mengejar penjualan; mereka juga mengejar percakapan. Dan percakapan yang baik adalah percakapan yang lancar, intuitif, dan beresonansi. Di sinilah UI Percakapan berperan. Duo dinamis dari chatbot yang diketik dan asisten suara ini telah mendefinisikan ulang cara bisnis berinteraksi, menciptakan lebih dari sekadar pertukaran transaksional – mereka memicu hubungan.

1. Waktu respons yang lebih cepat

Ingat kapan terakhir kali Anda mengalami penundaan saat menelepon layanan pelanggan? Membuat frustrasi, bukan? Conversational UI menghilangkan rasa cemas saat menunggu, menawarkan solusi langsung melalui tanggapan otomatis. Keindahannya ada pada kesegeraannya. Pelanggan tidak perlu lagi mengetuk-ngetuk kaki mereka karena tidak sabar; jawabannya ada di ujung jari mereka, membuat setiap interaksi menjadi efisien dan tidak merepotkan.

2. Peningkatan keterlibatan

Menjaga keterlibatan pengguna bukanlah hal yang mudah dalam lanskap digital di mana rentang perhatian semakin berkurang. Namun, berkat Conversational UI, bisnis memiliki kartu kemenangan. Sederhana saja: ketika pengguna menemukan platform yang mudah dan menyenangkan, mereka akan terus kembali. Kelancaran antarmuka percakapan yang dibuat dengan baik adalah bahan rahasia untuk mempertahankan minat pelanggan.

3. Aksesibilitas yang diperluas

UI percakapan adalah pintu gerbang menuju inklusivitas. Pertimbangkan mereka yang memiliki gangguan penglihatan: antarmuka tradisional mungkin membuat mereka menjauh, tetapi UI berbasis suara menyambut mereka. Dengan mengadopsi pendekatan ini, bisnis memastikan setiap pengguna, apa pun kemampuannya, merasa dihargai dan dilayani.

4. Penghematan biaya

Di balik setiap chatbot terdapat keuntungan tersembunyi, yaitu efisiensi ekonomis. Bisnis dapat merampingkan tenaga kerja mereka dengan mengotomatiskan sebagian besar pertanyaan pelanggan, berfokus pada inovasi daripada membanjiri. Ini adalah persamaan sederhana: lebih sedikit waktu yang dihabiskan untuk tugas-tugas yang berulang sama dengan lebih banyak sumber daya untuk pertumbuhan. Dan jangan lupa, pelanggan yang puas cenderung tidak akan berpindah. Hal ini lebih dari sekadar menghemat uang; ini berarti membangun loyalitas merek.

Bagaimana merancang chatbot yang sukses: Kiat & praktik terbaik

Chatbot adalah batas baru untuk bisnis di dunia bisnis yang terbiasa dengan digital. Jika dirancang dengan benar, mereka dapat merevolusi cara bisnis berinteraksi dengan pelanggan. Namun, menciptakan chatbot yang ideal bukan hanya tentang teknologi, tetapi juga memadukan keahlian teknologi dengan sentuhan manusia. Mari kita pahami esensi dari membuat chatbot yang kuat.

1. Pahami tujuan desain chatbot

Pernahkah Anda melihat alat tanpa tujuan? Kami juga tidak. Jadi, sebelum Anda terjun ke dalam desain chatbot, miliki pemahaman yang jelas tentang mengapa Anda melakukannya. Mungkin Anda bertujuan untuk meringankan tugas-tugas SDM, atau mungkin tentang meningkatkan upaya penjualan dan pemasaran.

Mungkin Anda meluncurkan bot untuk toko buku – bot harus tahu tentang genre, penulis, dan buku terlaris saat ini. Jika tujuannya jelas, seperti merekomendasikan buku bagus berikutnya kepada pembaca, pengguna akan berbondong-bondong ke sana, mencari kebijaksanaan digitalnya.

Ketika tujuan bot selaras dengan kebutuhan bisnis dan pengguna, bot pasti akan berhasil. Ingat, chatbot terbaik adalah yang tujuannya dapat divisualisasikan, dirasakan, dan dihargai oleh pengguna akhir.

2. Desain yang berpusat pada pengguna

Orang sungguhan akan menggunakan chatbot Anda, jadi orang sungguhan harus memandu desainnya.

Bayangkan Rosie dari The Jetsons atau Jarvis dari Iron Man. Mereka bukan hanya alat; mereka memiliki kepribadian. Bot Anda harus mencerminkan sentimen ini. Terima umpan balik dari pengguna yang sebenarnya dan gabungkan nuansa bahasa, humor, dan preferensi mereka. Chatbot Anda harus terasa seperti tetangga di sebelah rumah, selalu siap dengan tip yang bermanfaat.

Membuat chatbot yang berpusat pada pengguna memastikan interaksi yang mulus dan membangun loyalitas merek. Chatbot yang memahami, berempati, dan memenuhi kebutuhan pengguna tidak terasa seperti robot dan lebih seperti teman digital.

3. Pilih platform dan kerangka kerja chatbot yang tepat

Bayangkan merancang bot yang sangat bagus, hanya untuk menemukan bahwa bot tersebut tidak kompatibel dengan platform pilihan pelanggan Anda. Membuat frustrasi, bukan? Sesuaikan chatbot Anda dengan platform yang disukai pengguna – baik itu Facebook Messenger, Slack, atau WhatsApp. Carilah fitur yang memberdayakan Anda: penyesuaian yang mudah, persyaratan tanpa kode, serah terima manusia, keamanan yang ketat, dan analisis yang mendalam.

Ini seperti memilih tempat untuk sebuah pertunjukan-pengaturannya penting. Jika pengguna Anda adalah remaja, Snapchat atau Instagram mungkin adalah panggungnya. Jika mereka adalah para profesional, LinkedIn atau Slack menjadi tempat yang tepat. Lakukan riset dan cari tahu di mana audiens Anda berkumpul. Alat seperti Yellow.ai memungkinkan integrasi tanpa batas dengan lebih dari 100 platform.

4. Pilih jenis chatbots yang tepat

Satu ukuran tidak cocok untuk semua, terutama dengan chatbots. Memahami perbedaan yang halus namun jelas antara chatbot berbasis aturan dan chatbot yang digerakkan oleh AI akan sangat memengaruhi pengalaman pengguna.

Chatbot berbasis aturan: Anggap saja ini sebagai FAQ otomatis. Mereka mengikuti skrip dan menawarkan respons yang telah ditentukan. Sempurna untuk tugas-tugas yang sederhana dan dapat bertindak sebagai kontak titik pertama yang andal. Mereka adalah pengambil informasi yang setia, selalu mengambil apa yang diharapkan. Misalnya, jika Anda menjalankan tempat makan pizza, mereka dapat mengelola pesanan berdasarkan menu yang telah ditetapkan.

Chatbot AI percakapan: Ini adalah sepupu yang lebih cerdas secara eksponensial. Dilengkapi dengan teknologi AI mutakhir seperti AI generatif, mereka dapat belajar, beradaptasi, dan menawarkan respons yang dipersonalisasi. Chatbot AI ini adalah pilihan tepat jika Anda mencari keterlibatan yang mendalam dan sentuhan pribadi. Anggap saja mereka sebagai kucing yang licik, yang selalu mengejutkan Anda. Jika Anda adalah merek global seperti Starbucks, Anda pasti menginginkan bot yang mengingat minuman favorit pengguna dan menyarankan minuman baru berdasarkan rasa musiman.

5. Tentukan AI dan NLP vs chatbot pohon keputusan sederhana

Meskipun dampak AI dan NLP sangat menggoda, penting untuk mengukur apakah Anda benar-benar membutuhkannya.

Jika chatbot adalah mobil, AI dan NLP akan menjadi turbocharger. Tapi apakah setiap mobil membutuhkannya? Bot yang didukung AI, seperti autopilot Tesla, belajar dan beradaptasi. Namun, chatbot pohon keputusan sudah cukup untuk toko roti lokal kecil, menerima pesanan dan menginformasikan tentang menu spesial harian.

Bot NLP bisa menjadi keajaiban, menafsirkan input lebih dari sekadar kata kunci. Tapi ingat, AI bersinar dengan data yang sangat besar. Chatbot pohon keputusan yang terstruktur dengan baik mungkin lebih efektif dan ekonomis untuk perusahaan rintisan atau mereka yang berada di pasar khusus.

6. Rancang alur percakapan yang logis dan lancar

Tidak ada yang menyukai percakapan yang tidak lancar dan tidak konsisten, bahkan dengan bot. Buat skrip, visualisasikan jalur pengguna yang berbeda, dan pastikan percakapan mengalir seperti aliran yang lembut, memandu pengguna menuju tujuan mereka. Dan, selalu pertahankan sentuhan manusia karena terkadang, sentuhan manusia membuat perbedaan.

Rancang obrolan seperti sebuah tarian. Prediksi langkah-langkahnya, pahami potensi salah langkah, dan selalu siap untuk memimpin. Jika pengguna mengatakan, “Saya sedih,” bot yang dibuat dengan baik mungkin akan merespons, “Saya di sini untuk membantu! Apakah lelucon atau rekomendasi musik yang membangkitkan semangat bisa membantu?”

7. Buatlah UI chatbot yang ramah dan mudah dibaca

Estetika desain itu penting. Masih ingat MS Clippy? Desainnya sama pentingnya dengan fungsinya. Chatbot modern untuk studio yoga mungkin memiliki warna-warna yang menenangkan dan menggunakan emoji yang tenang, membuat pengguna merasa damai.

Pilih warna dan font yang mencerminkan merek Anda dan enak dipandang. Chatbot Anda harus terasa seperti perpanjangan ekosistem digital Anda yang mulus.

8. Gunakan visual untuk efek yang lebih baik

Sebuah gambar berbicara ribuan kata, bahkan dalam percakapan chatbot. Perkaya balasan chatbot Anda dengan visual yang relevan. Ini menambah daya tarik, melibatkan pengguna, dan sering kali menyampaikan pesan dengan lebih efektif daripada teks biasa.

Chatbot maskapai penerbangan dapat menampilkan opsi penerbangan dengan gambar tujuan – matahari terbenam di Bali atau Menara Eiffel di malam hari, membuat pilihan pengguna lebih mendalam dan menarik.

9. Uji A/B untuk chatbot Anda

Umpan balik adalah sarapan para juara. Pengujian A/B memungkinkan Anda mengukur keefektifan versi chatbot yang berbeda. Ini semua tentang memahami apa yang beresonansi dengan audiens Anda dan menyempurnakannya.

Ini seperti menguji resep mana yang lebih disukai pengunjung restoran. Jika Versi A menggunakan bahasa formal, Versi B menggunakan bahasa gaul kasual, dan pengguna Anda adalah generasi milenial, kemungkinan besar mereka akan lebih memilih B. Tetapi Anda tidak akan tahu sampai Anda mengujinya!

10. Desain avatar chatbot

Avatar adalah wajah chatbot Anda. Ini memberikan kepribadian pada kode. Apakah ikon minimalis atau karakter unik, pastikan itu selaras dengan merek Anda dan menarik bagi audiens Anda.

Sebuah avatar bernilai seribu kode. BB-8, Wall-E, dan R2-D2-semuanya mudah diingat karena desainnya. Avatar chatbot Anda menambah kepribadian, baik gurita yang funky untuk restoran makanan laut atau naga yang ramping untuk forum game.

11. Chatbot + Obrolan langsung = Duo yang kuat

Chatbot dapat menangani banyak hal tetapi tidak dapat menggantikan sentuhan manusia sepenuhnya. Mengintegrasikan obrolan langsung memastikan bahwa ketika bot mencapai batasnya, ada manusia yang siap mengambil alih. Ini adalah tentang memadukan otomatisasi dengan empati.

Pernah menonton film di mana manusia dan robot bekerja sama? Itulah masa depan. Chatbot toko teknologi mungkin dapat memecahkan masalah dasar, tetapi masalah yang rumit akan diarahkan ke pakar manusia, memastikan pengguna merasa didengar dan dihargai.

12. Fokus pada skenario fallback

Tidak peduli seberapa canggihnya, chatbot bisa goyah. Rancang respons fallback untuk saat-saat seperti itu. Ini seharusnya tidak hanya berupa pesan kesalahan tetapi juga upaya tulus untuk memandu pengguna kembali ke jalur yang produktif. Jika pengguna tersandung, bot Anda harus siap untuk mengulurkan tangan membantu-atau mengarahkan mereka ke seseorang yang bisa.

Bahkan Siri dan Alexa pun pernah mengacau. Jika pengguna bertanya kepada bot kedai kopi Anda tentang teh dan bot tidak mengerti, bot seharusnya tidak hanya mengatakan “error”. Sebaliknya, bot tersebut mungkin akan menjawab, “Ups, saya ahli kopi. Biar saya panggilkan orang yang tahu tentang teh.”

Merancang chatbot lebih dari sekadar teknologi; ini tentang pemahaman, empati, dan nilai. Rancang chatbot Anda dengan prinsip-prinsip ini, dan lihatlah bagaimana chatbot bertransformasi dari sekadar alat bantu menjadi aset bisnis yang penting.

Read Related: AI Chatbot– Panduan lengkap untuk [2024]

Desain chatbot yang paling penting: Ringkasan

Membuat chatbot yang ideal bukanlah upaya teknologi semata; ini adalah pendekatan holistik di mana teknologi bertemu dengan kemanusiaan. Untuk bisnis, ini adalah tentang menciptakan identitas digital yang menggemakan merek mereka. Di sini, kami merangkum aspek-aspek penting dalam merancang pengalaman chatbot yang transformatif:

  • Desain yang digerakkan oleh tujuan: Mulailah dengan kejelasan-tahu mengapa Anda membuat chatbot.
  • Pendekatan yang berpusat pada pengguna: Biarkan orang sungguhan dan preferensi mereka membentuk kepribadian bot.
  • Kompatibilitas platform: Pilih platform yang disukai dan sering dikunjungi audiens Anda.
  • Pemilihan jenis chatbot: Pahami perbedaan antara chatbot berbasis aturan dan chatbot yang digerakkan oleh AI.
  • Penilaian AI dan NLP: Evaluasi apakah kemampuan adaptasi AI atau kejelasan pohon keputusan lebih sesuai dengan kebutuhan Anda.
  • Konsistensi percakapan: Rancang alur percakapan yang logis, intuitif, dan menarik.
  • Estetika UI: Elemen visual harus mencerminkan merek dan enak dipandang.
  • Rangkul visual: Lengkapi teks dengan gambar yang relevan untuk pengalaman pengguna yang lebih kaya.
  • Uji, Uji, Uji: Lakukan pengujian A/B untuk memastikan apa yang paling sesuai dengan pengguna.
  • Kepribadian avatar: Berikan chatbot Anda wajah yang mudah diingat yang selaras dengan merek Anda.
  • Kolaborasi manusia-bot: Integrasikan obrolan langsung untuk menggabungkan efisiensi otomatis dengan empati manusia.
  • Perencanaan mundur: Bersiaplah untuk cegukan dan pandu pengguna secara efektif ketika mereka muncul.

Dengan titik-titik kontak ini, bisnis dapat meningkatkan chatbot mereka dari sekadar antarmuka digital menjadi sekutu digital yang berempati, berharga, dan efisien.

Mengapa Yellow.ai adalah platform terbaik untuk chatbot bertenaga AI?

Bisnis mencari solusi yang kuat dan fleksibel untuk meningkatkan interaksi pelanggan mereka. Yellow.ai menonjol, menyediakan platform chatbot AI yang memadukan inovasi dengan kepraktisan secara mulus, untuk memenuhi kebutuhan bisnis yang beragam.

  • Pengalaman omnichannel yang komprehensif: Dengan Yellow.ai, bisnis dapat menawarkan integrasi di berbagai aplikasi perpesanan, antarmuka suara, dan bahkan saluran komunikasi tradisional, memastikan pengalaman yang konsisten dan intuitif bagi pengguna, apa pun platformnya.
  • Pembangun tanpa kode: Ucapkan selamat tinggal pada pengkodean yang rumit. Pembangun tanpa kode intuitif Yellow.ai memberdayakan bisnis untuk dengan mudah merancang, membangun, dan mengulangi chatbot mereka, secara signifikan mengurangi waktu penerapan.
  • Pengalaman multibahasa: Perluas jangkauan global Anda dengan Yellow.ai. Platform ini mendukung chatbot yang dapat berkomunikasi dalam berbagai bahasa, memastikan bisnis dapat melayani basis pengguna yang beragam dan global.
  • Agen AI yang dinamis: Memanfaatkan arsitektur multi-LLM miliknya, chatbot Yellow.ai beradaptasi dan belajar dari setiap interaksi, memastikan ketepatan dan efisiensi yang terus meningkat.
  • Integrasi plug-and-play: Platform ini menawarkan lebih dari 1000 integrasi, sehingga memudahkan bisnis untuk menghubungkan Yellow.ai dengan sistem dan perangkat lunak yang sudah ada, sehingga menyederhanakan penerapan.
  • Kolaborasi manusia-AI: Pendekatan AI+Manusia yang unik dari Yellow.ai memastikan bahwa AI tidak bekerja sendiri-sendiri, tetapi berkolaborasi secara mulus dengan agen manusia, menawarkan kepada pengguna yang terbaik dari kedua dunia.
  • Keamanan yang tak tertandingi: Memprioritaskan perlindungan data, platform Yellow.ai disertifikasi oleh ISO, HIPAA, SOC2, dan GDPR, melindungi data bisnis dan pelanggan Anda dengan standar industri terbaik.
  • Paket harga yang fleksibel: Dari paket freemium yang ramah pemula hingga paket premiumnya yang kaya fitur, Yellow.ai menyediakan beragam pilihan harga yang disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan bisnis yang berbeda.
  • Rekam jejak kesuksesan: Yellow.ai secara konsisten menunjukkan kemampuannya dengan mengubah pengalaman karyawan dan pelanggan di berbagai industri.

Siap merasakan keajaiban chatbot AI? Coba Yellow.ai secara Gratis dan revolusi komunikasi bisnis Anda.

Pikiran terakhir tentang desain chatbot

Merancang chatbot mirip dengan meletakkan batu bata untuk dialog digital. Setiap langkah, mulai dari konsep hingga penyelesaian, harus memancarkan proposisi nilai kepada pengguna. Meskipun estetika memiliki tempatnya sendiri, intinya terletak pada menciptakan pengalaman yang intuitif, efisien, dan memperkaya. Bermitra dengan pendukung seperti Yellow.ai dapat menjadi katalisator, mengubah visi ini menjadi kenyataan yang nyata dan produktif.

Pertanyaan yang sering diajukan (FAQ)

Apa itu desain UI chatbot?

Desain UI Chatbot merangkum elemen visual yang digunakan pengguna saat berinteraksi dengan bot. Ini termasuk jendela obrolan, skema warna, tombol, ikon, dan tata letak keseluruhan, yang secara kolektif membentuk pengalaman pengguna.

Apa praktik terbaik untuk desain chatbot?

Praktik terbaik melibatkan memulai dengan fondasi berbasis aturan dan kemudian mengintegrasikan AI dan NLP. Desainnya harus mencerminkan suara dan nada merek Anda secara autentik, memastikan pengalaman pengguna yang mulus.

Mengapa desain UI chatbot penting?

UI chatbot menentukan kesan awal pengguna dan menentukan kemudahan interaksi. UI yang berantakan atau tidak intuitif dapat menghalangi pengguna, menggarisbawahi pentingnya antarmuka yang dibuat dengan baik.

Haruskah chatbot selalu meniru percakapan manusia?

Meskipun keterkaitan sangat penting, sangat penting bagi chatbot untuk bersikap transparan tentang sifat mereka. Terlalu memanusiakan manusia dapat menyebabkan frustrasi pengguna. Di era digital saat ini, pengguna menghargai kejelasan, jadi bot harus mengidentifikasi diri mereka sendiri dengan jelas.

Apa saja elemen kunci dari desain UI chatbot?

UI harus memiliki palet warna yang kohesif, memanfaatkan persona pengguna untuk penyesuaian, mempertahankan visual yang terorganisir, dan memastikan alur percakapan yang konsisten.

Bagaimana cara menguji keefektifan desain UI chatbot saya?

Mulailah dengan pengujian pengguna nyata untuk mendeteksi masalah yang tidak terduga. Menerapkan tes A/B, memantau navigasi pengguna, dan mengumpulkan umpan balik untuk penyempurnaan berkelanjutan.

Bagaimana cara menangani desain UI chatbot multi-platform (mis., web, seluler, aplikasi perpesanan)?

Biasakan diri Anda dengan nuansa setiap platform. Pastikan elemen UI/UX chatbot mudah beradaptasi dan kompatibel, menawarkan pengalaman yang seragam di semua platform. Manfaatkan platform seperti Yellow.ai yang menyediakan dukungan multi-platform.

Kami disebut pengubah permainan karena suatu alasan.

Platform AI paling tepercaya & pemenang penghargaan di luar sana.
Gartner Peer Insights Customers' Choice 2023
This site is registered on wpml.org as a development site.